Monday, May 20, 2024
HomeBatamPKNTT Batam Dukung Penyelesaian Investasi Rempang Eco City secara Humanis

PKNTT Batam Dukung Penyelesaian Investasi Rempang Eco City secara Humanis

BATAMUPDATE.COM, BATAM– Rencana pemerintah untuk memasukkan investasi ke Pulau Galang dengan merelokasi warga setempat lambat laun mulai menunjukkan hasil yang positif. Pemerintah terus berkomunikasi dan mensosialisasikan program pemerintah tersebut kepada warga yang akan akan direlokasi. Walau sempat terjadi ketegangan beberapa waktu lalu karena masyarakat merasa belum mendapat penjelasan secara menyeluruh terkait investasi dimaksud, serta merasa seperti dipaksa untuk meninggalkan kampung tempat tinggalnya. Apalagi sebagai warga tempatan merasa hak-hak sebagai warga negara Indonesia terabaikan, tapi dengan pendekatan yang baik, pemerintah berhasil berdialog dengan warga.

Proyek dengan nama Rempang ecocity itu sudah masuk ke dalam proyek strategis nasional (PSN). Digadang gadang, proyek ini nilai investasinya lebih kurang US$ 11,5 miliar atau sekitar Rp 170- an triliun. Rencananya, tahap awal produsen kaca China, Xinyi Glass Holdings Ltd akan memulai menanamkan investasinya. Perusahaan tersebut telah berkomitmen membangun pabrik pengolahan pasir kuarsa senilai US$11,5 miliar dan menjadikannya sebagai pabrik kaca kedua terbesar dunia setelah di China.

Melihat dinamika yang terjadi di masyarakat, Perkumpulan Keluarga Nusa Tenggara Timur ( PK NTT) Kota Batam, merasa berkepentingan untuk meminta pemerintah memenuhi hak-hak masyarakat Rempang yang sudah turun temurun di Pulau Rempang terdampak Proyek Strategis Nasional (PSN). Hal ini, sebagai wujud keseriusan pemerintah dan mempercepat proses investasi di Rempang dengan langkah dan cara yang humanis, sehingga kehadiran investasi dapat dirasakan manfaatnya oleh masyarakat sekitarnya dan proses inventasipun berjalan tanpa aral yang melintang.

Ketua Umum PK NTT Kota Batam, Andi S. Mukhtar menyampaikan, untuk merealisasikan investasi di Rempang, maka pemerintah berkewajiban memenuhi permintaan atau hak-hak dari warga. Bahwa hasil negosiasi serta janji yang telah disampaikan pemerintah agar segera direalisasikan, sehingga ada tingkat kepercayaan dari masyarakat untuk menyetujui segera dilakukannya relokasi.

BACA JUGA:   Excavator Turun Tangan untuk Atasi Jalan Ambles di Tiban

Pada perkembangannya, Caleg Partai Gerindra untuk DPRD Kepri ini  menilai bahwa proses komunikasi yang dilakukan oleh pemerintah saat ini, sudah semakin membaik, sehingga diharapkan dapat terwujud sesuai denga apa yang telah diputuskan.

“Maka kami minta agar pemerintah segera mewujudkan keputusan, sehingga masyarakat percaya dengan janji pemerintah. Sudah saatnya masyarakat dikasih bukti atau paling tidak sudah ada proses menuju ke janji-janji yang telah disampaikan oleh pemerintah. Bahkan saya percaya jika komunikasi yang baik dengan warga dan memberikan pemahaman terhadap investasi yang akan dilakukan dan mewujudkan apa yang dijanjikan, maka akan timbul rasa yakin dari warga akan mengikuti keputusan atau kebijakan dari pemerintah terhadap perbaikan kehidupan mereka,” ungkap Andi Mukhtar.

Lebih jauh, Andi berharap agar proyek strategis nasional atau pembangunan Rempang Eco City segera terwujud. Hal ini, karena menurut Andi, akan mendatangkan banyak manfaat dan keuntungan untuk Bangsa dan Negar terkhusus untuk warga sekitar dan mohon tenaga kerja sekitarnya menjadi prioritas sesuai dengan kemampuan dan keahlianya.

“Bahwa akan ada penyerapan tenaga kerja yang cukup banyak, bahkan menurut informasi yang kita dengar sampai puluhan hingga ratusan ribu tenaga kerja. Akan ada banyak bisnis-bisnis turunan dan usaha-usaha lain sebagai pendukung investasi di Rempang Eco City, sehingga akan semakin banyak tersedianya lapangan kerja bagi warga sekitar,” ujar Andi.

baca: BP Batam Terus Lakukan Pendekatan Humanis ke Warga Rempang

penasehat PK NTT Kota Batam, Bali Dalo

Sementara itu, penasehat PK NTT Kota Batam, Bali Dalo mengatakan, bahwa pada dasarnya, semua orang di Batam, bahkan di Indonesia, pasti mendukung adanya investasi. Apalagi nilai investasi yang digelontorkan ke Rempang, sepanjang sejarah berdirinya Otorita Batam sampai dengan merubah nama menjadi BP Batam, baru kali ini bisa mendatangkan nilai
investasi yang besar.

BACA JUGA:   Pendataan Masih Berlangsung, Warga : Kami Pindah Tanpa Paksaan

“Saya pikir, semua orang pasti mendukung adanya investasi. Karena dengan investasi pasti mendatangkan kemakmuran atau kemajuan daerah tersebut. Maka dengan sendirinya, masyarakat sekitar pasti merasakan manfaat dan keuntungan dari investasi itu sendiri. Saya melihat ada komunikasi yang kurang bagus diawal rencana pelaksanaan investasi di Rempang, sehingga Rempang menjadi Trending topic hari ini yang menggempar Indonesia”, ujar Bali Dalo.

Bali Dalo, yang juga pernah menjadi kuasa hukum Otorita Batam sebelum berubah nama menjadi BP Batam, menilai kehadiran BP Batam sebagai lembaga pemerintah yang bertugas mendatangkan investasi di Batam, seharusnya sudah mensosialisasikan rencana investasi ini, jauh sebelumnya.

Walaupun menurutnya pernah ada cerita tentang investasi pada tahun 2004 harus dinyatakan sebagai sebuah cerita lama yang telah berlalu dan hari ini datang kembali investasi Rempang Eco City harus diceritakan sebagai sebuah cerita investasi baru yang humanis, karena yang lama itu mirip dengan hari ini tetapi tidak sama dengan hari ini, sehingga semua orang yang berkepentingan dan terdampak dari investasi ini, memahami dan mengetahuinya.

Menurut Bali Dalo, saat ini telah terjadi pergeseran diskusi dan musyawarah yang ke arah yang lebih baik dan terima kasih kepada pemerintah yang telah berbesar hati mengaku salah melalui ucapan Menteri Investasi, Bahlil Lahadalia dan ucapan maaf dari Panglima TNI Laksmana Yudo Margono atas peristiwa yang terjadi di Rempang.

“Harapan kami semoga janji-janji yang telah disampaikan atau disepakati dan yang diputuskan dapat diwujudkan sebagaimana mestinya, sehingga kenyamanan hari ini yang mulai dirasakan oleh masyarakat tetap terpelihara dengan baik,” kata Bali Dalo.

Sementara itu, penasehat PK NTT lainnya, Simon Payong Masan, menilai saat ini, dengan kehadiran beberapa pejabat tinggi dari Jakarta yang turun langsung menemui masyarakat di Rempang, membuat situasi di Kota Batam, kembali kondusif.

BACA JUGA:   Nuryanto Sayangkan Kisruh di Kantor BP Batam, Harusnya Ruang untuk Menyampaikan Pendapat Malah Anarkis

Maka, Simon Payong Meminta semua pihak untuk menahan diri, apalagi melakukan provokasi yang memperkeruh suasana dan kondisi. “Jangan pula karena adanya kepentingan politik sehingga melakukan provokasi dan informasi-informasi yang menyesatkan sehingga menambah atau bahkan memperkeruh kondusifitas Kota Batam,” tegas Simon Payung.

“Bahwa ini, murni investasi untuk kemakmuran bangsa dan negara terkhususnya masyarakat di Kota Batam yang berdampak langsung dengan kehadiran investasi di Kota Batam. Jadi kami minta agar investasi ini, jangan dibelokkan hanya untuk kepentingan politik,” imbuhnya.

Lebih jauh Simon berharap ada ruang diskusi dan sosialisasi yang cukup antara pemerintah dengan masyarakat setempat sehingga menghasilkan solusi-solusi terbaik untuk kepentingan Bersama.

Sementara itu, ketua harian PK NTT Kota Batam, Dominggus RR Woge, menyampaikan rasa prihatin dan rasa simpati atas peristiwa yang terjadi dan menimpah warga Rempang pada umumnya dan meminta warga atau masyarakat di Rempang asal NTT atau keturunan dari NTT yangberdomisili di Rempang agar terus membangun komunikasi dengan semua warga Rempang pada umumnya dengan berprinsip dimana bumi dipijak disitu langit dijunjung dan tetap menjaga keharmonisan dengan semua pihak dan mengikuti perkembangan dari proses investasi Rempang Eco City ini.

“Kami meminta warga asal NTT yang berdomisili di Rempang ataupun yang berada di Kota Batam dan disekitarnya, agar jangan mudah terprovokasi dengan informasi-informasi yang tidak bertanggujawab, sehingga menambah situasi menjadi tidak kondusif. Kita berharap pemerintah segera merealisasikan pembangunan Rempang Eco City ini, sehingga bisa membuka lapangan kerja buat kita semua dan terkhusus buat saudara kami yang berada di Rempang.” ucap Don Woge. ***

BERITA TERKAIT

BERITA POPULER