Monday, April 15, 2024
HomeInternasionalLebih dari 400 Orang Ditahan dalam Solidaritas Kematian Navalny

Lebih dari 400 Orang Ditahan dalam Solidaritas Kematian Navalny


Jakarta, CNN Indonesia

Lebih dari 400 orang telah ditahan di berbagai acara di 32 kota di Rusia sejak kematian Alexei Navalny, lawan paling tangguh Presiden Vladimir Putin.

Hal ini diungkap kelompok hak asasi manusia OVD-Info, ketika warga Rusia terus berkumpul dan meletakkan bunga.

Ini merupakan gelombang penangkapan terbesar pada acara-acara politik di Rusia sejak September 2022, ketika lebih dari 1.300 orang ditangkap dalam demonstrasi menentang “mobilisasi parsial” pasukan cadangan untuk kampanye militer Putin di Ukraina.


ADVERTISEMENT


SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Navalny, mantan pengacara berusia 47 tahun, jatuh pingsan dan meninggal pada hari Jumat (16/2) setelah berjalan-jalan di koloni hukuman “Serigala Kutub” Arktik tempat dia menjalani hukuman tiga dekade, kata layanan penjara.

OVD-Info, yang melaporkan kebebasan berkumpul di Rusia, mengatakan jumlah penangkapan terbesar terjadi di St Petersburg dan Moskow, di mana dukungan terhadap Navalny biasanya kuat.

BACA JUGA:   Juru Bicara UNICEF Murka Ribuan Anak Gaza Dibunuh Israel

Hingga pukul 20.00 waktu setempat hari Sabtu kemarin, lebih dari 200 orang ditahan di St. Petersburg.

Namun kejadian tersebut tidak disebutkan di kantor berita negara Rusia, yang berada di bawah kendali penuh Kremlin. Juga tidak ada cerita tentang ratusan orang di seluruh Rusia yang terus menentang pihak berwenang dengan meletakkan bunga di peringatan dadakan Navalny.

Kematian Navalny merampas pemimpin paling menonjol dari oposisi Rusia yang berbeda-beda saat Putin bersiap untuk pemilihan presiden bulan Maret – pemungutan suara yang ditetapkan untuk mempertahankan mantan mata-mata KGB itu tetap berkuasa hingga setidaknya tahun 2030.

Rekaman yang direkam oleh Reuters pada hari Sabtu di St Petersburg menunjukkan puluhan orang berkumpul di dekat monumen para korban penindasan.

Para pengunjuk rasa meletakkan bunga dan lilin, sementara beberapa orang menyanyikan himne dan yang lainnya saling berpelukan sambil menitikkan air mata.

“Saya merasa sangat kasihan padanya dan negara kami,” kata seorang wanita berusia 83 tahun yang menghadiri acara tersebut namun menolak menyebutkan namanya kepada Reuters. “Saya ketakutan.”

BACA JUGA:   Israel Bombardir Rafah Gaza, 14 Warga Palestina Tewas saat Berlindung

Seorang reporter Reuters di lokasi kejadian mengatakan sekitar 30 orang ditangkap tak lama setelah nyanyian selesai.

OVD-Info juga melaporkan penangkapan individu di kota-kota kecil di seluruh Rusia, dari kota perbatasan Belgorod, tempat tujuh orang tewas dalam serangan rudal Ukraina pada hari Kamis, hingga Vorkuta, sebuah pos pertambangan Arktik yang pernah menjadi pusat kamp kerja paksa gulag era Stalin. .

Outlet berita online SOTA melaporkan bahwa di Luhansk, wilayah Ukraina yang sekarang berada di bawah kendali Rusia, penduduk meletakkan bunga untuk menghormati Navalny di sebuah monumen untuk memperingati para korban pemimpin Uni Soviet Joseph Stalin.

Di kota lain, bunga diletakkan di monumen para pahlawan Revolusi Rusia awal abad ke-20.

“Meskipun pihak berwenang berupaya untuk menghilangkan bunga tersebut, bunga tersebut tetap muncul,” lapor SOTA.

Rekaman yang direkam oleh Reuters di Moskow menunjukkan penegak hukum menguburkan orang-orang di tengah salju, dekat tempat para pelayat meninggalkan bunga dan pesan untuk mendukung kematian pemimpin oposisi tersebut.

BACA JUGA:   Putin Lebih Suka Biden Ketimbang Trump Jadi Presiden AS

“Di setiap departemen kepolisian mungkin terdapat lebih banyak tahanan daripada daftar yang dipublikasikan,” kata OVD-Info. “Kami hanya mempublikasikan nama orang-orang yang kami memiliki pengetahuan yang dapat dipercaya dan yang namanya dapat kami publikasikan.”

Reuters tidak dapat segera memverifikasi jumlah tersebut. Polisi menolak berkomentar.

(pua/pua)

[Gambas:Video CNN]



Source link

BERITA TERKAIT

BERITA POPULER