Wednesday, April 17, 2024
HomeBisnisIHSG Melemah ke 7.283, Saham BYAN, BBCA & TLKM Menjangkari

IHSG Melemah ke 7.283, Saham BYAN, BBCA & TLKM Menjangkari

Bisnis.com, JAKARTA – Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) ditutup melemah ke 7.283 pada perdagangan hari ini, Senin (26/2/2024). Saham berkapitalisasi jumbo seperti BYAN, BBCA dan TLKM parkir di zona merah dan menjangkari IHSG.

Berdasarkan data RTI Business pukul 16.00 WIB, IHSG parkir di posisi 7.283,82 dengan terkoreksi 0,15% atau 11,27 poin dari penutupan perdagangan pekan lalu. Indeks komposit bergerak di rentang 7.252 hingga 7.295 pada perdagangan hari ini. 

Adapun, sebanyak 17,33 miliar saham diperdagangkan dengan nilai transaksi sebesar Rp8,64 triliun dalam 1,32 juta kali transaksi. Sebanyak 230 saham yang menguat, 309 saham yang melemah, dan 238 saham stagnan. Kapitalisasi pasar tembus Rp11.596 triliun.

Dari jajaran saham berkapitalisasi jumbo atau big cap, saham PT Bayan Resources Tbk. (BYAN) milik konglomerat Low Tuck Kwong terkoreksi 0,90% atau 175 poin ke posisi Rp19.375. Disusul saham PT Bank Central Asia Tbk. (BBCA) milik Hartono bersaudara yang turun 0,25% ke level Rp9.800.

BACA JUGA:   Karakter Natasha Wilona di Happy Birth-Die Bertolak Belakang dengan Kepribadiannya

Berikutnya, saham PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk. (TLKM) juga melemah 0,24% ke level Rp4.090. Sedangkan saham PT Barito Renewables Energy Tbk. (BREN) milik konglomerat Prajogo Pangestu stagnan di level Rp5.500 per saham.


Sementara itu, saham paling laris diperdagangkan hari ini yaitu BBRI dengan nilai transaksi Rp677,8 miliar. Diikuti saham BMRI dan BBCA dengan nilai masing-masing Rp541,9 miliar dan Rp527,7 miliar.

Saham BBRI naik 0,82% ke Rp6.175 per saham, sedangkan saham BMRI stagnan di posisi Rp7.050 per saham.

Dari jajaran saham terboncos alias top losers, saham PT Ecocare Indo Pasifik Tbk. (HYGN) ambles 16,24% ke posisi Rp165 per saham. Diikuti saham PT Mitra Pedagang Indonesia Tbk. (MPIX) turun 14,38% ke level Rp131 per saham.


Adapun, level koreksi IHSG hari ini sejalan dengan prediksi Analis Binaartha Sekuritas Ivan Rosanova, yang mengatakan IHSG telah menembus ke bawah 7.277 sehingga hal ini mengisyaratkan peluang untuk menguji area support terdekat menurut analisis Fibonacci retracement di 7.202-7.235. 

BACA JUGA:   IHSG Sepekan Naik 1,42% ke 7.238, Kapitalisasi Pasar Tembus Rp11.460 Triliun

Financial Expert Ajaib Sekuritas Ratih Mustikoningsih menambahkan sentimen yang mempengaruhi pergerakan IHSG hari ini dari dalam negeri, Bank Indonesia (BI) melaporkan surplus Neraca Pembayaran Indonesia (NPI) pada kuartal IV/2023 sebesar US$8,6 miliar, atau lebih baik dari kuartal sebelumnya yang tercatat defisit US$1,5 miliar.

Sementara itu, dari sentimen mancanegara, China melaporkan Indeks Harga Properti pada Januari 2024 turun 0,7% year-on-year (YoY), melanjutkan kontraksi bulan sebelumnya sebesar 0,4% YoY, sekaligus mengalami pertumbuhan negatif dalam 7 bulan beruntun. 

————-

Disclaimer: berita ini tidak bertujuan mengajak membeli atau menjual saham. Keputusan investasi sepenuhnya ada di tangan pembaca. Bisnis.com tidak bertanggung jawab terhadap segala kerugian maupun keuntungan yang timbul dari keputusan investasi pembaca.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google
News
dan WA Channel

Source link

BERITA TERKAIT

BERITA POPULER