Friday, June 21, 2024
HomeHiburanPolemik Blockout 2024, Gerakan Boikot Terhadap Selebritis Dunia Demi Dukung Palestina

Polemik Blockout 2024, Gerakan Boikot Terhadap Selebritis Dunia Demi Dukung Palestina

TEMPO.CO, Jakarta – Selama tujuh bulan terakhir, dunia telah menunjukkan kemarahan terhadap pembunuhan puluhan ribu warga sipil di Jalur Gaza, Palestina. Kondisi ini telah memicu reaksi dari berbagai kalangan, termasuk seruan untuk memboikot artis dan musisi terkenal yang dianggap tidak bersuara atau tidak beraksi dalam mendukung Palestina yakni Blockout 2024.

Menurut statistik dari otoritas kesehatan Gaza, konflik Israel-Palestina sejak 7 Oktober 2023 telah mengakibatkan setidaknya 34.735 kematian, termasuk lebih dari 14.000 anak-anak. 

Gerakan boikot ini tidak hanya menargetkan artis Barat tetapi juga sejumlah bintang K-Pop ternama seperti BTS dan BLACKPINK. Tujuan utama dari gerakan ini adalah untuk menekan para selebriti agar menggunakan platform dan pengaruh mereka untuk menyuarakan dukungan terhadap gencatan senjata dan mengakhiri kekerasan di Gaza.

Seruan ini semakin kuat setelah sejumlah selebriti menghadiri acara Met Gala, yang dinilai kontras dengan penderitaan yang terjadi di Rafah, salah satu kota yang luluh-lantak di kawasan Gaza.

Mengapa Diboikot?

Gerakan boikot terhadap artis dan musisi dunia telah mencuat sebagai respons terhadap ketidakpedulian atau ketidaksensitifan terhadap isu-isu penting dalam masyarakat. Salah satu alasan utama di balik gerakan ini adalah ketidakpartisan atau keheningan publik figur terkenal terhadap masalah yang membutuhkan perhatian dan dukungan mereka.

BACA JUGA:   Daftar Negara yang Larang Visa Warga Israel karena Agresi ke Palestina

Dalam beberapa kasus, seperti konflik Israel-Palestina, keheningan artis dan musisi yang memiliki panggung global dinilai sebagai bentuk abainya mereka terhadap kekerasan atau pelanggaran hak asasi manusia. Dalam konteks ini, boikot diarahkan untuk menekan para selebriti agar menggunakan pengaruh mereka untuk memperjuangkan perdamaian dan keadilan.

Daftar Target Boikot dalam Blockout 2024

Dilansir dari Kbizoom, gerakan boikot ini melibatkan sejumlah besar selebriti terkenal, termasuk beberapa nama besar seperti Kim Kardashian, Taylor Swift, Beyoncé, Kylie Jenner, Zendaya, Miley Cyrus, Selena Gomez, Khloe Kardashian, Ariana Grande, Doja Cat, Demi Lovato, Lizzo, Nicki Minaj, Travis Scott, Kanye West, Katy Perry, Zac Efron, Joe Jonas, Nick Jonas, Kevin Jonas, Justin Timberlake, dan banyak lagi.

Setelah Met Gala, gerakan ini semakin berkobar, dengan menambahkan selebriti yang hadir dalam acara tersebut ke dalam black list. Saluran televisi Turki, TRT World, juga membagikan video yang menunjukkan penurunan jumlah pengikut pada akun pribadi selebriti secara nyata.

Pada 11 Mei, seorang jurnalis Palestina bernama Bisan Owda memposting dukungannya untuk Gerakan Blockout 2024 di Instagram.

BACA JUGA:   Israel 'Kubur Hidup-hidup' 50 Pasien di Rumah Sakit Al Shifa

Iklan

“Sudah waktunya untuk memblokir semua selebriti yang tetap diam,” tulis Owda disertai dengan daftar panjang nama artis target boikot.

Menariknya, akun Instagram resmi BLACKPINK dan BTS secara mencolok terdaftar oleh wartawan tersebut. Selain itu, akun pribadi Lisa, sang rapper girl group Korea Selatan itu juga muncul.

Postingan Owda memicu kontroversi di kalangan penggemar K-pop, terutama penggemar BTS. Banyak penggemar merasa bahwa menargetkan BTS tidak adil karena semua anggotanya saat ini sedang menjalani dinas militer dan mungkin terikat oleh hukum yang lebih ketat mengenai pernyataan politik.

Tanggapan Penggemar

Disadur dari Times of India, penggemar dari artis dan musisi yang menjadi target boikot memberikan beragam tanggapan terhadap gerakan ini. Beberapa dari mereka mempertahankan idola mereka, menegaskan bahwa keheningan mereka tidak selalu menandakan ketidakpedulian, terutama jika mereka tidak memahami secara penuh konteks dan kompleksitas isu tersebut.

Namun, ada juga penggemar yang mendukung gerakan boikot, menekankan pentingnya penggunaan platform oleh selebriti untuk menyuarakan dukungan terhadap isu-isu penting dalam masyarakat. Mereka menganggap bahwa artis dan musisi memiliki tanggung jawab moral untuk berbicara dan bertindak atas nama keadilan dan kemanusiaan.

BACA JUGA:   Hasil Piala Dunia Antarklub: Fluminense Tunggu Man City di Final

Sejalan dengan perdebatan ini, gerakan boikot seperti Blockout 2024, terhadap artis dan musisi dunia terus menggema, menggambarkan kompleksitas hubungan antara selebriti, penggemar, dan isu-isu sosial yang mendesak.

KBIZOOM | HINDUSTAN TIMES | BRADLEYSCOUT
Pilihan editor: Blockout 2024, Gerakan Blokir Selebritas yang Viral di Media Sosial



Source link

BERITA TERKAIT
spot_img

BERITA POPULER