Monday, July 15, 2024
HomeHiburanReview Film The Last Breath, Teror Hiu di Dasar Laut Karibia

Review Film The Last Breath, Teror Hiu di Dasar Laut Karibia

TEMPO.CO, Jakarta – Akhir bulan ini, bioskop Indonesia akan kedatangan satu lagi karya Hollywood yang siap menguji nyali penonton dengan atmosfer mencekamnya. The Last Breath, film terbaru garapan sutradara asal Swedia, Joachim Hedén, mengambil tema thriller dengan latar bawah laut yang mengingatkan pada karya-karyanya sebelumnya seperti Breaking Surface (2020) dan The Dive (2023).

Sinopsis Film The Last Breath

The Last Breath mengisahkan Noah (diperankan oleh Jack Parr) dan Levi (diperankan oleh Julian Sands), dua penyelam berpengalaman yang menemukan reruntuhan kapal perang dari Perang Dunia II di dasar laut Karibia. Mereka mengajak sekelompok teman, termasuk Brett (Alexander Arnold), Sam (Kim Spearman), Riley (Erin Mullen), dan Logan (Arlo Carter), untuk menjelajahi kapal tersebut.

Namun, apa yang dimulai sebagai petualangan berubah menjadi mimpi buruk ketika mereka terjebak di dalam reruntuhan yang gelap, dikelilingi oleh hiu putih besar. Dengan oksigen yang terbatas dan ancaman hiu yang mengintai, kelompok ini harus berjuang untuk bertahan hidup dalam kondisi yang semakin memburuk dan kapasitas udara yang terbatas.

BACA JUGA:   Sama-Sama Pernah Liburan ke Turki, Harga Baju Mayang Lebih Mentereng dari Fuji

Review Film The Last Breath

Pengambilan gambar di bawah air dalam The Last Breath berhasil menangkap atmosfer menegangkan dan membuat penonton seolah ikut sesak napas, memberikan pengalaman mendalam akan ketegangan yang dirasakan karakter-karakternya. Sementara kehadiran hiu-hiu yang mengancam memperkuat nuansa survival yang terus mengintai.

Dari sisi penokohan, para karakter dalam film ini digambarkan sebagai sosok yang impulsif dan seringkali membuat keputusan yang ceroboh. Tidak hanya menambah ketegangan tapi juga membuat penonton ikut emosi. Penokohan yang kuat ini memberikan dimensi psikologis tambahan pada cerita, di mana tidak hanya tentang bertahan hidup secara fisik, tapi juga tentang pertempuran melawan naluri manusiawi dan juga tekanan psikis dalam keadaan genting.

Iklan

Namun, secara teknis, sinematografi yang menawan di bawah air dan efek suara yang detail memberikan kesan yang nyata dan mencekam, meningkatkan intensitas setiap adegan. Performa para aktor, terutama Jack Parr sebagai Noah, juga patut diacungi jempol karena mampu menyampaikan ketegangan dan keputusasaan karakternya dengan kuat.

BACA JUGA:   Sinopsis My Name is Loh Kiwan, Song Joong Ki Datang ke Belgia Membawa Harapan Terakhir

Secara keseluruhan, The Last Breath berhasil menggabungkan elemen-elemen thriller survival yang memuaskan dengan pengambilan gambar yang memikat dan penokohan yang mendalam. Bagi penonton yang menyukai film dengan latar bawah laut yang menghadirkan ketegangan, film ini layak untuk ditonton. Jangan lewatkan kesempatan untuk menontonnya di bioskop Indonesia mulai 28 Juni 2024.

Pilihan Editor: Serba-serbi Film Monkey Man, Cerita hingga Ulasan



Source link

BERITA TERKAIT
spot_img

BERITA POPULER