Wednesday, April 17, 2024
HomeBisnisMotif Kejahatan Siber Bukan Lagi Popularitas, Tapi Cari Duit

Motif Kejahatan Siber Bukan Lagi Popularitas, Tapi Cari Duit

Bisnis.com, JAKARTA – Perusahaan keamanan siber Kaspersky mengungkapkan motif kejahatan siber di era ini sudah berganti dari mencari ketenaran menjadi meraup keuntungan.

Territory Manager Kaspersky Indonesia Dony Koesmandarin mengatakan motif inipun menjelaskan banyaknya pencurian data yang berakhir pada permintaan uang tebusan. Adapun saat ini menjadi terkenal merupakan sebuah bonus semata.

“Kalau dulu kita lihat trend-nya itu kan mereka terkenal aja udah bagus ya, saya pernah yang terkenal wah saya udah jago dan lain sebagainya. Kalau sekarang sih udah tidak peduli, yang penting saya untung,” ujar Dony kepada wartawan, Selasa (27/2/2024.

Dony mengatakan beberapa kelompok ataupun komunitas penjahat siber sudah melakukan metode tersebut. 

Menurut Dony, biasanya yang terjadi adalah para peretas bekerja sama dalam grup untuk mencari celah keamanan sebuah sistem. Kemudian, saat sudah berhasil dan mendapatkan uang tebusan, nantinya uang tersebut akan dibagi-bagikan. 

Kendati demikian, Dony juga mengakui bahwa tidak jarang saat uang tebusan sudah diberikan, tetapi data-data yang dicuri tidak dikembalikan. 

BACA JUGA:   Alasan Cyrus Margono Pilih Indonesia: Ayah Saya WNI

“Ransomware kan ditanya, setelah itu kalau mau anda balikin datanya, kamu bayar saya ya. Nanti saya berikan sistemnya, kalau dikasih. Kadang juga udah di transfer juga gak dikasih apa-apa,” ujar Dony. 

Diketahui, peretasan yang berujung pada permintaan uang tebusan pernah terjadi pada PT Kereta Api Indonesia (Persero) di pertengahan Januari 2024. 

Peretas yang diduga berasal dari grup Stormous meminta pemerintah memberikan tebusan senilai 11,59 bitcoin atau sekitar Rp7,7 miliar. Adapun saat itu, peretas menunggu uang tebusan hingga 15 hari, sebelum data yang bocor disebarkan ke publik.

Kendati demikian, memang masih belum diketahui apakah data KAI benar-benar diretas dan apakah KAI sudah membayarkan tebusan tersebut. 

Lebih lanjut, Dony mengatakan pencurian data bermotif profit tidak hanya dilakukan dengan uang tebusan, melainkan juga melalui payment gateway. 

Menurutnya, banyak peretas yang juga sudah menggunakan file APK ataupun pesan Whatsapp untuk mendapatkan akses dari ponsel korbannya. Kemudian, dalam waktu yang cukup sebentar, uang di rekening bisa hilang begitu saja. 

BACA JUGA:   Real Madrid Puncaki Klasemen Liga Spanyol Usai Menang 3-0 atas Cadiz

Oleh karena itu, Dony meminta agar masyarakat terus berwaspada. “Kalau kita bicara ruang dan waktu sih, tinggal kapan bisa kamu duluan atau saya duluan siapa yang kena duluan,” ujar Dony. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google
News
dan WA Channel

Source link

BERITA TERKAIT

BERITA POPULER