Friday, June 21, 2024
HomeBisnisPakar Sebut Mahkamah Agung Sengaja Batalkan Usia Minimal Pilkada Demi Kaesang

Pakar Sebut Mahkamah Agung Sengaja Batalkan Usia Minimal Pilkada Demi Kaesang

Bisnis.com, JAKARTA – Pakar Hukum Tata Negara Feri Amsari meyakini Mahkamah Agung (MA) sengaja membatalkan syarat pendaftaran usia minimal calon gubernur-wakil 30 tahun untuk mengakomodir putra bungsu Presiden Joko Widodo (Jokowi), Kaesang Pangarep, maju dalam ajang Pilkada 2024.

Pembatalan persyaratan itu MA lakukan lewat putusan no. 23 P/HUM/2024. Dalam perkara itu, MA mengabulkan hak uji materi (HUM) Peraturan Komisi Pemilihan Umum (PKPU) No. 9/2020 yang diajukan oleh Ketua Umum Partai Garuda Ahmad Ridha Sabana.

Feri menjelaskan, sekelas hakim MA tidak mungkin tak mengerti konsep uji materi peraturan perundang-undangan di bawah Undang-undang (UU). Dia menekankan, peraturan perundang-undangan hanya bisa diuji materi apabila tidak sesuai dengan ketentuan di atasnya.

Dalam kasus ini, MA mengabulkan uji materi PKPU atas UU No. 10/2026 tentang Pilkada. MA memerintahkan KPU untuk mencabut ketentuan Pasal 4 ayat (1) huruf d PKPU No. 9/2020 yang mengatur soal syarat minimal usia kepala daerah ketika mendaftar karena dianggap bertentangan dengan UU Pilkada.

BACA JUGA:   Jadwal Imsak di Jabodetabek Hari Ini Selasa 19 Maret 2024

Dalam UU Pilkada diatur bahwa syarat usia calon gubernur-wakil gubernur minimal 30 tahun dan calon bupati-wakil bupati atau wali kota-wakil wali kota minimal 25 tahun. Masalahnya, lanjut Feri, PKPU No. 9/2020 juga mengatur ketentuan serupa sehingga tidak ada ketentuan UU Pilkada yang ditabrak.

“Nah di titik ini menurut saya ini bukanlah ketidakpahaman, ini sebuah kesengajaan dalam rangka ya katakanlah mengulang kisah romantik kemarin, di mana anak raja dapat melabrak ketentuan UU sehingga kemudian seluruh hal bisa diabaikan,” jelas Feri dalam keterangan video, Kamis (30/5/2024).

Akademisi Universitas Andalas ini menegaskan MA tidak boleh menafsirkan ulang teks hukum yang sudah ada. Oleh sebab itu, Feri berpendapat ada pihak yang memang disasar untuk dapat untung dari putusan MA itu.

“Desas-desusnya adalah Kaesang yang belum berusia 30,” ujarnya.

Sebagai informasi, belakangan Kaesang memang diwacanakan maju sebagai calon wakil gubernur Jakarta 2024 usai Ketua Harian DPP Partai Gerindra Sufmi Dasco Ahmad mengunggah poster ‘Budisatrio Djiwandono – Kaesang Pangarep for Jakarta 2024’ di akun Instagramnya, @sufmi_dasco, pada Rabu (29/5/2024) malam.

BACA JUGA:   Titi Kamal dan Christian Sugiono Umrah, Banjir Doa dari Teman-teman Artis

Meski demikian, kini Kaesang baru berusia 29 tahun (lahir 25 Desember 1994). Oleh sebab itu, sebelum putusan MA, dia belum bisa maju sebagai calon wakil gubernur Jakarta 2024.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google
News
dan WA Channel

Source link

BERITA TERKAIT
spot_img

BERITA POPULER