Friday, June 21, 2024
HomeNasionalModus Kasus Korupsi Emas 109 Ton: Tempel Cap PT Antam Palsu

Modus Kasus Korupsi Emas 109 Ton: Tempel Cap PT Antam Palsu


Jakarta, CNN Indonesia

Kejaksaan Agung (Kejagung) menyebut kasus korupsi 109 ton emas dilakukan dengan melekatkan merek palsu PT Antam pada emas produksi perusahaan swasta.

Direktur Penyidikan Jaksa Agung Muda Bidang Tindak Pidana Khusus Kuntadi mengatakan modus itu dilakukan oleh enam eks General Manager Unit Bisnis Pengelolaan dan Pemurnian Logam Mulia PT Antam pada periode 2010-2021.


ADVERTISEMENT


SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

“Yang bersangkutan secara melawan hukum dan tanpa kewenangan telah melekatkan logam mulia milik swasta dengan merek Logam Mulia Antam,” ujarnya dikutip Jumat (31/5).

Kuntadi menyebut hal itu bisa dilakukan lantaran keenam tersangka selaku General Manager UBPPLM PT Antam menyalahgunakan kewenangannya dengan melakukan aktivitas manufaktur ilegal.

Ia menjelaskan para pelaku dengan sengaja melakukan kegiatan peleburan, pemurnian, dan pencetakan logam mulia yang tidak sesuai dengan ketentuan dan aturan PT Antam.

BACA JUGA:   Antam Tanam 1.000 Pohon di Halmahera Timur

Kuntadi mengatakan sesuai aturan yang ada, seharusnya pelekatan merek Logam Mulia PT Antam dilakukan usai melakukan kontrak kerja. Selain itu, seharusnya ada pembayaran biaya yang diterima PT Antam sebagai hak eksklusif.

Akibat perbuatan keenam pelaku, Kuntadi menyebut pada periode 2010 sampai 2021, sebanyak 109 ton logam mulia tercetak dengan berbagai ukuran. Logam mulia itulah yang kemudian juga diedarkan ke pasar bersamaan dengan produk logam mulia PT Antam resmi.

“Dalam periode tersebut telah tercetak logam mulia dengan berbagai ukuran sejumlah 109 ton yang diedarkan di pasar secara bersamaan dengan logam mulia produk PT Antam resmi,” ujarnya.

“Sehingga logam mulia dengan merek ilegal ini mengerus pasar logam mulia PT Antam. Sehingga kerugiannya menjadi berlipat-lipat lagi,” imbuhnya.

Sebelumnya Kejagung mengungkap kasus korupsi baru terkait tata kelola komoditi emas sebanyak 109 ton oleh PT Antam tahun 2010-2021.

Kuntadi mengatakan dalam kasus korupsi emas itu pihaknya menetapkan enam orang mantan General Manager Unit Bisnis Pengelolaan dan Pemurnian Logam Mulia (UB PPLM) PT Antam sebagai tersangka.

BACA JUGA:   Laporan ILO: 70% Kesehatan Pekerja di Dunia Terancam Perubahan Iklim

Keenam tersangka itu merupakan TK selaku General Manager (GM) periode 2010-2011; HN selaku GM periode 2011-2013, DM selaku GM periode 2013-2017; AH selaku GM periode 2017-2019; MAA selaku GM periode 2019-2021 dan ID selaku GM periode 2021-2022.

(tfq/fra)

[Gambas:Video CNN]



Source link

BERITA TERKAIT
spot_img

BERITA POPULER