Monday, July 15, 2024
HomeInternasional2 Orang Ditahan Usai Pria Serang Polisi Serbia di Kedubes Israel

2 Orang Ditahan Usai Pria Serang Polisi Serbia di Kedubes Israel


Jakarta, CNN Indonesia

Dua orang laki-laki ditahan setelah seorang pria menyerang seorang polisi di Kedutaan Besar Israel di Belgrade, Serbia.

Dikutip dari AFP, penangkapan terhadap kedua orang tersebut dilakukan pada Minggu (30/6) waktu setempat.


ADVERTISEMENT


SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Penangkapan ini dilakukan setelah pihak kepolisian menduga ada beberapa orang lagi yang memiliki kaitan dengan serangan tersebut.

Seorang pria menyerang polisi menggunakan panah pada Sabtu (29/6) pukul 11.00 pagi waktu setempat. Polisi tersebut sedang bertugas di pos jaga gedung Kedutaan Israel.

Tidak tinggal diam, polisi itu kemudian membela diri dengan menembak pria tersebut. Pelaku serangan tewas di tempat.

“(Polisi itu) menggunakan senjata untuk membela diri dan mengalahkan penyerang yang meninggal akibat luka-lukanya,” ujar Menteri Dalam Negeri Serbia Ivica Dacic pada Sabtu.

BACA JUGA:   Pemuka Agama Kristen di Inggris Divonis Bersalah usai Protes Aborsi

Selain melakukan penangkapan terhadap sejumlah orang yang diduga memiliki kaitan dengan serangan itu, pihak kepolisian juga melakukan penggeledahan di sejumlah lokasi.

Polisi mengidentifikasi pria pelaku serangan sebagai seorang mualaf yang lahir di Mladenovac, sekitar 50 kilometer dari Belgrade, pada tahun 1999. Namun, polisi tidak mengungkap nama pelaku.

Pelaku penyerangan, kata keterangan pihak berwenang, pindah dan tinggal di Novi Pazar. Tempat itu merupakan pusat sejarah dan politik minoritas Muslim Bosnia di Serbia. Novi Pazar juga disebut sebagai pusat Islam di sana.

Pelaku penyerangan, kata keterangan pihak berwenang, pindah dan tinggal di Novi Pazar. Tempat itu merupakan pusat sejarah dan politik minoritas Muslim Bosnia di Serbia. Novi Pazar juga disebut sebagai pusat Islam di sana.

Ivica Dacic mencurigai indikasi awal serangan itu memiliki kaitan dengan gerakan Wahabi. Tingkat keamanan dilakukan di Belgrade secara keseluruhan saat itu langsung ditingkatkan.

Perdana Menteri (PM) Serbia Milos Vucevic ikut mengecam aksi penyerangan ini. Dia mengutuk serangan itu sebagai “aksi teroris keji”.

BACA JUGA:   Korban Tewas akibat Banjir Bandang di Kenya Bertambah Jadi 76 Orang

“Ini adalah tindakan kegilaan yang tidak dapat dikaitkan dengan agama dan negara mana pun. Ini adalah kejahatan yang dilakukan oleh individu,” ujar Vucevic.

Meski demikian, ia mengatakan akan menanggapi ancaman terorisme dengan tegas agar warganya bisa terus merasa aman.

Kementerian Luar Negeri Israel juga menyebut serangan ini sebagai “percobaan serangan teroris” di sekitar kedutaan negara tersebut di Serbia.

“Kedutaan kemudian ditutup dan tidak ada pegawai kedutaan yang terluka,” kata pernyataan Kemenlu Israel terkait kondisi kedutaan.

(pra)




Source link

BERITA TERKAIT
spot_img

BERITA POPULER